RSS

Tuesday, January 22, 2013

Rona cinta persahabatan kita

 
Kita sudah lama kenal. Kadang-kadang kita tidak sedar pun usia persahabatan dan waktu yang bergerak begitu pantas. Kita terlupa untuk memandang ke belakang, menggapai memori kelmarin. Namun, apabila perpisahan menghampiri barulah kita menyedari betapa kita terlupa untuk menikmati manisnya madu persahabatan ini. Itulah manusia, sering terngadah apabila kehilangan, selalu tersedar apabila tiada. 

Rasulullah saw pernah ditanya oleh para sahabat: “Apakah ciri-ciri seorang manusia yang boleh dijadikan sebagai teman yang baik?”
Baginda saw menjawab yang bermaksud: “Dia adalah teman yang bersama-sama membantu kita ketika kita mengingati Allah swt dan dia jugalah yang memberi peringatan kepada kita ketika kita alpa dan lalai dalam mengingatiNYA.”

          Kita menangisi perpisahan ini tetapi janganlah dilupa mengapa kita bersahabat sehingga kini, siapakah yang mentautkan ikatan hati kita..melainkan Dia pencipta kasih sayang. Syukur kepada Allah kerana telah menemukan hati-hati kita dalam ikatan cinta menuju redha-NYA.


 
Bandar Baru Bangi sehingga ke Segamat, Allah lakarkan perjalanan persahabatan kita. Allah uji dengan pelbagai rasa. Ikatan ukhuwah yang dibina berkocak seketika, adakala di atas dan tidak kurang juga di bawah. Namun, walau banyak mana sekalipun pahit dan manis yang kita rasa, hebatnya Allah sehingga sekarang kita masih tetap bersama-sama. Setia dengan ikatan ini. Kekuatan ukhuwah itu sebenarnya terletak pada kuatnya iman dan taqwa yang mengikat seperti firman Allah dalam surah al-Hujurat ayat sepuluh.

          Kadang-kadang pergaduhan kecil dan salah faham memecah suasana keharmonian dan kedamaian antara kita. Namun, setelah diselusuri secara mendalam, sedangkan lidah dan gigi lagi tergigit apatah insan seperti kita. Bukankah Allah sudah berfirman, seorang mukmin itu perlunya ada sifat saling memaafkan dan bertolak ansur? Setiap ujian yang hadir bukanlah membawa keburukan bukan juga memberi bencana tetapi memberi kemanisan bagi mereka yang sabar dan ikhlas dalam berhadapan setiap onak duri yang hadir.


 
Sahabat, kita di tahap ukhuwah yang mana satu? Ingat atau tidak dengan kata-kata ini? “sahabat itu apabila antara mereka dapat menerima kelemahan dan membantu menutup aib”, itu mungkin definisi sahabat bagi saya. Terima kasih kerana sering bersama, menerima segala kelemahan, menasihati apabila tersasar, meniup kekuatan apabila langkah mula longlai, mengambil berat apabila sakit menjenguk..terima kasih atas segalanya. Kalian sahabat ku di dunia dan insyaAllah kita berjiran pula di syurga nanti. Amiin…

Sedingin embunan dedaun kehijauan
Sesegar ingatan kenangan kisah silam

Kita seiringan bersatu dan berjuang
Meniti titian persahabatan
Kau hadir bawa cahaya
Terangi hatiku teman
Saling memerlukan dan mengharapkan


Tangis gembira disaat bahagia
Moga kan kekal menuju ke syurga
Kerana tuhan kita ditemukan
Andai terpisah itu ketentuan

Sedingin embunan dedaun kekeringan
Sesegar ingatan kenangan kisah silam
Kita seiringan bersatu berjuang
Meniti titian persahabatan

Sengketa dan kesilapan
Itulah fitrahnya insan
Kata dan teguran
Itulah pedoman

Jangan pernah dipadam memori antara kita. Tamatnya perjuangan untuk mendapat segulung ijazah bukanlah bermakna penamat persahabatan kita. Selamat berjuang di dunia yang lebih mencabar. Semoga doa menjadi rantai ukhuwah antara kita walaupun jarak yang berbatu memisahkan. Sama-sama kita saling mengingati dan merindui, sayang kamu semua kerana Allah.


KENANGAN TERINDAH...








2 comments:

neddykawaii said...

Beruntung siapa yang memiliki sahabat seperti anti...subhanallah..sgt merindui mimi. Allahuakhbar!

ummul mujahidah_90 said...

Allah.Allah..Allah..beruntung lagi mimi dapat sahabat seperti kamu semua..<3